Friday, 25 November 2011

ALEGRHA BERCERITA





Berkepul-kepul himpunan kelabu pemecah ruang angkasa,
putih cerah kelabu malap jiwa seorang hamba,
pohon merimbun di depan mata seolah-olah melambai penuh mesra,

ada tangannya bergerak kiri dan kanan bertasbih memuja sang pencipta,
lembut,
sayu,
namun ada seribu tanda...

rupanya tanpa sedar ada titisan mata langit,
jika diperhati baru terasa kewujudannya,
si gadis jelita berpayung biru berjalan mencari ilmu,
suasana sepi tanpa banyak bicara,


sekelip mata ku lihat ada sang gagak hinggap di tiang,
entah apa yang dilihatnya,
mungkin...,
mencari mangsa?,
ataukah mungkin hanya sedang beristirehat sahaja?

tangan mencapai keyboard berfikir sejenak,
namun apa sebenarnya yang ingin dicurahkan?
rupanya cuma sekadar coretan lara baru berjumpa orang tercinta,
ibu dan ayah serta makanan tradisi bangsa,
aku ketawa melihat telatah bonda,
sewaktu beradu dipasangnya cincin di tanganku,
kononnya tanda kami perempuan seempat kepala sekandung,
dalam lena dan sedar aku dengar dia ketawa,
huh,difikirnya aku tidak berkata dan terlalu lena,
sudah ku katakan aku tidak mahu memasangnya,
bukan kerana derhaka tapi tidak ikut selera,
bentuknya bujur langsung ku tolak..


tika disarung kan di jari tangan kiriku,
dengan nada separuh lena aku berkata...,
"hmm..dibagi pasang lagi...aku tau ba mak.."
tanpa ku buka mata ku buka kembali cincin itu dari jari manisku,
ibunda tercinta berdekah-dekah ketawanya dengan ukhti akbar jiddan jiddanku...,
malu rasanya jika terlalu banyak cincin yang ku pakai,
seolah-olah mami jarum diriku ini...
cukuplah satu,hadiah dari beliau yang dipertuan keluarga ibundaku,
berbentuk bunga kuntumnya putih isinya hijau,
sesuai dengan pilihanku..

diberinya aku sebelum menimba ilmu coklat cadbory semasa dalam penerbangannya,
tidak disentuhnya mengingatkan adanya aku disini,
katanya ingin diberi padaku,
walhal aku?anaknya bagaimana?
bukanlah sebaikmana..
hatta sekecil itu pun di simpankan untukku,
aku bukannya jenis yang meminati makanan kegemaran ramai wanita ini,
namun hatiku terharu,haruku dalam hati ku pendamkan saja,
walhal tak ku terkata bagaimana rasanya..
rindu dengan kampung halaman,
adik-adikku serta anak-anakku,
maka jangan lah tersalah anggap,
bukan anak-anakku tapi anak-anak buahku..
ruang ini sekali lagi sepi,
para pemuda menghadap tuhan.......





No comments: