Friday, 20 April 2012

Menari tiang denda RM25..Kenapa" MAHAL!!"sangat?


Tanpa perlu dirungkai apakah ia tarian tiang, jelas tergambar di benak fikiran dengan aksi-aksi melampau oleh sekumpulan wanita yang diserikan dengan tiang-tiang panjang sebagai alat. Hal Ehwal Wanita (HELWA), Sekretariat Pendakwah Muda Malaysia, Universiti Sains Islam Malaysia, bertegas dan memohon agar pihak berwajib mengambil serius isu ini kerana ia jauh tersasar dari nilai dan adat ketimuran apatah lagi jelas bertentangan dengan hukum dan prinsip-prinsip Islam itu sendiri.

Jika baru-baru ini serbuan dilakukan di kawasan Nilai, Negeri Sembilan dan ini jelas menunjukkan Nilai sebagai gedung ilmu telah dicemari budaya hedonisma dengan aksi-aksi yang menghairahkan oleh penari-penari tiang. Ini bukan nilai yang harus diketengahkan oleh wanita islam, apatah lagi mereka hidup dalam lingkungan institusi-institusi pendidikan khususnya berdekatan dengan Institusi Pengajian Islam di sini. Juga beberapa laporan di beberapa kawasan membuktikan tarian ini semakin berleluasa dalam kalangan masyarakat yang jauh tersasar dari landasan agama.

Sebagai Mahasiswa/i yang prihatin, sudah tiba masanya untuk kita ke lapangan masyarakat yang telah terjerat dengan budaya hedonisma ini. Usahasama dari pelbagai pihak harus dipergiat dan dipertegas dalam membanteras gejala ini demi membentuk masyarakat yang berakhlak dan seterusnya melahirkan modal insan yang berguna khasnya di persekitaran yang padat dengan gedung ilmu ini.

Meninjau suasana alam di zaman Jahiliyyah, apabila wanita telah dianggap sebagai simbol seks, hari ini jahiliyah moden kembali lagi dengan mengeksploitasi tubuh wanita dan menjadikan mereka aset dagangan yang menjanjikan pulangan yang sangat menguntungkan.

Isu ini jelas meruntuhkan maruah diri seorang wanita, sedang wanita itu harus ada sifat Al-Haya’ (malu) dan wajib melindungi dirinya dari terjebak dari perkara-perkara kemungkaran. Andai angka kompaun RM25 tidak memberi apa-apa makna kepada para penari tiang ini, bara tiang api neraka sedang menanti bagi mereka andai tidak bertaubat.

Isu wanita adalah hak dan tanggungjawab bersama. Jika rosak santun golongan Hawa, maka hancurlah sesebuah tamadun bangsa.

"Bringing you to The Way"
www.myspmm.org

Asal artikel di sini

(p/s: Pelik betulla dorang ni..memang x da kerja betullah..maka terbuktilah hadis nabi bahasa islam itu datang secara asing maka akan kembali asing...cari hal betullah dorang ni..xda kerja lain kah selain menari di tiang?hmmm...bercuck tanam kah..main masak2 ka..curfing fruit ka...ada akal fikiran allah bagi takkanlah jalan sesukar dan seburuk itu jalannya..moga diberi hidayah dan bertaubat atas tindakan mereka,amin..,WANITA SEMAKIN HILANG MALU!...hayya...)

No comments: